Journey, reviews

Japan Voyage Part Un

Ada part 1 nya bukan karena postingan ini akan dibagi menjadi beberapa postingan, tapi hanya karena harapan penulis akan kembali mengunjungi Negara Sakura nan indah itu 🙂

Berikut ini hal2 mendasar yg diperlukan untuk pergi ke Jepang:

1. Paspor yg validnya lebih dari 6 bulan terhitung dari hari keberangkatan. Misal, berangkat Januari 2014, maka paspor setidaknya masih valid sampai Juli 2014.

2. Tiket PP. Ini berburunya at least 4 bulan sebelum keberangkatan karena setelah itu harga tiket akan mahal.

3. Visa Jepang. Kalo passport nya udah ada chipnya, cuman perlu daftarin paspornya ke Kedubes/Konjen Jepang terdekat.

Poin di atas kudu wajib punya jauh2 hari. Abis itu, baru deh ke poin2 selanjutnya ini.

4. Cari tau pas pergi ke sana lagi musim apa. Jangan langsung percaya kata2 ‘warm’ dari web2 yg reviewernya bule. Karena buat gw, ‘warm’nya bule itu masih ‘cold’nya gw.

5. Detailed plan di sana mau kemana aja, ngapain aja, tidur di mana, makan apa, pokoke seperintilan2nya.

Itu sih poin2 pentingnya. Nah jom kita bahas satu2 ya.

Visa Jepang

Gampang sih kalo ini, seminggu jadi. Biayanya juga cuman 350KIDR ajah. Dulu ngurusnya dibantuin ama travel agent yg ada kerja sama dg kantor. Syaratnya gampang2 juga kok, cekidot di web Kedubes Jepang aja ya.

Musim

Jepang itu Negara 4 musim, yg perputaran musimnya sama lah kaya negara2 Eropa. Waktu pergi dulu, pas lagi Sakura blooming. Perlu diingat ya Sakura bloom di Jepang itu beda2 waktunya, tergantung kotanya. Makin dingin kota itu, makin lama Sakura bloom nya. Kalo diliat 1 bunga sakura aja, biasa aja sih, tapi indahnya adalah kenyataan bunga itu cuma mampu hidup selama 2 minggu, lalu gugur sampai musim semi selanjutnya. Ngerti sih kenapa temen2nya Oshin ini happy banget pas Sakura mulai muncul, artinya udara mulai hangat. Hangatnya musim semi, buat gw masih dingiiin banget, jadi kalo ke sana pas spring/fall, bawa jaket windstopper yg bagus ya.. Anginnya bener2 bikin gigi gemelutuk. Selain itu, kalo badan gak langsung adapt ama dingin + angin kenceng, hasilnya adalah mimisan yg darahnya pake beku di dalem idung.

Anti Cold
Anti Cold

What to Do

Nah, kalo mau ngapain aja di Jepang, silahkan browsing2 aja di internet banyaak banget. Dan pasti bingung, karena saking banyaknya tujuan wisata di Jepang. Inget juga ya kemampuan diri, gak usah terlalu capek. Kalo kecapean trus sakit selama di sana, ato pulang2 sakit, menurut gw gak asik sih. Dan kebiasaannya org2 indo (yg gw tau2 aja sih), sukanya ke banyak tempat, yg penting ada fotonya, posting, trus ngider2 lagi, trus belanja. Gw, honestly, gak suka. Gw suka diem di tempat itu, nikmatin pemandangannya. Kalo ada yg mau bilang karena factor U, terserah ya…tapi gw gak demen kalo buru2, cuma foto2 doang, trus belanja. Hadeehh….

Bentuk bunga Sakura
Bentuk bunga Sakura
Sakura di Kudanshita
Sakura di Kudanshita

 

Waktu ke Jepang, gw dateng ke kota2 mainstream, yaitu Tokyo, Kyoto, dan Osaka. Kalo ditanya paling bagus di mana, semuanya bagus. Tapi kalo mau ngulang lagi, gw akan milih lama di Kyoto. Kyoto ini kota yg nyeni banget, dan crowdnya beda ama Tokyo dan Osaka yg notabenenya kota metropolitan banget. Dari ke-3 kota itu, Kyoto merupakan kota yg paling mahal untuk penginapan dan makan. Jadi, kalo di Tokyo bisa dapet hostel 700KIDR per malam per kamar, di Kyoto siap2 1MIDR at least. Makanya, book nya harus jauh-jauh hari.

Massive railway. Itu kesan paling mendalam buat gw selama di Tokyo, karena sewaktu di sana, kereta api adalah transportasi utama kami. Jangan samain baca map kereta di Tokyo kaya di Singapore, apalagi di KL sini. Kompleksitasnya puluhan kali lipat karena gak semua stasiun ada huruf latinnya. Trus caranya gimana, ya tanya aja. Karakter favorit gw dari org2 Jepang ini adalah, mereka gak liat2 muka gw yg super duper jauh dari mereka ini, kaya cuek aja gitu. Tapi kalo pas ditanya, wuiiihh…baik dan ramahnya ngalahin orang Jogja. Suer! Tapi ya itu, nanyanya jgn bener2 clueless, karena mereka gak bisa bahasa Inggris sama sekali, bahkan baca tulisan latin biasa juga gak bisa.

Selain massive railway di Tokyo, toilet super canggihnya Jepang. Bisa ngomong, tempat duduknya anget, dan yg paling penting, ada jet showernya sodara2! 😀 Toiletnya aja bersih, jalanannya juga bersih banget, kaya bisa buat bobo’ gitu aspalnya *lebay* :p

Jalanan di Belakang Kompleks Imperial Palace
Jalanan di Belakang Kompleks Imperial Palace
Toilet Canggih di Haneda
Toilet Canggih di Haneda

Di Kyoto, kami menginap di Chita Inn. Point nya mencapai 8.8 di Booking .com. Wah, hebat banget nih. Pas nyampe sana, emang lokasinya deket dari stasiun Kyoto. Kalo pake standard Indo, gak deket2 amat, tapi masih nyaman untuk jalan kaki dari Stasiun Kyoto. Lalu, Inn lady nya, kalo gak salah namanya Kaori, ramah banget, daaann…English nya bagus banget. Kamarnya juga lucu, kami bobo’ pake gaya Oshin, pake tatami dan selimutnya itu, dan hangat banget, walopun gak pake heater.

Kamar ber-tatami di Chita Inn
Kamar ber-tatami di Chita Inn

I totally fell in love to Kyoto. Di sana kita juga gak sengaja ketemu tempat ramen di deket kuil Ginkakuji. Ampe sekarang gw sih gak tau namanya apa, abis pake Kanji -.- Kami tertarik makan di sini karena ada stiker Trip Advisornya. Ini satu2nya ramen yg kami temui yg bisa kami makan, karena kaldunya pake kaldu ayam, bukan babi 🙂 Next trip to Japan, gw pengen banget ke Hiroshima dan Nagoya, dan tentunya akan stay di Kyoto sebagai basecamp 🙂

Osaka. Buat gw kota ini emang kota tujuan belanja, terutama di Shinsaibashi. Gak usah ke Tokyo atau Kyoto buat belanja, mahal banget. Jadi, Shinsaibashi ini kompleks pertokoan yg panjaaaang banget, dari level Daimaru yg barangnya mahal2 super gila, ampe level kaki lima yg harganya bole lah… 😀 Dan di Osaka ada Osaka Amazing Pass, pass seharian atau 2 harian yg mengandung banyak diskon, pakailah dengan bijaksana :p Bisa dibeli di stasiun Umeda. Contoh diskonnya adalah Okonomiyaki yg rasanya sangat authentic inih…nyam 😀

Oh iya, di Osaka ada 2 stasiun, Shin Osaka dan Umeda. Kalau ke Osaka pake Shinkansen, turunnya di Shin Osaka, sedangkan Umeda adalah stasiun yg line nya lebih rame, terutama kalo mau ke bandara (line JR, bandara Osaka KIX).

Osaka Okonomiyaki
Osaka Okonomiyaki

Selain bahasa, salah satu kesulitan di Jepang adalah kita gak bisa asal beli SIM Card local untuk keperluan komunikasi. Walopun di setiap stasiun JR ada free wifi nya, gak semua tempat wifi gratisan bisa langsung kita pake. Kenapa? Contohnya free wifi nya sbux, untuk bisa akses ke free wifi di sbux seantero Jepang, kita harus udah registrasi dulu. Lha, gimana mau registrasi kalo gak dapet inet?! Betul? Macam ayam ama telur duluan siapa kan?! 😦 Jadi, kalo mau connect free wifi nya sbux, ambil brosur wifi connection mereka, masuk ke stasiun JR terdekat, register wifi, lalu balik lagi ke sbux, lanjutkan nongkrong. Hal yg sama juga terjadi untuk free wifi lainnya, contohnya wifi Kyoto. Kalo gak salah, Kyoto karena kota pariwisata, menyediakan free wifi di seantero kota, tapi ya itu…harus registrasi dulu.

But afterall, I’m madly in love with Japan 🙂 Ja mata aimashoo Nihon-go 🙂

Rangkuman

  • Tiket PP rute Balikpapan-Kuala Lumpur-Tokyo-Osaka-Kuala Lumpur-Balikpapan = 6.5M IDR
  • Penginapan Tokyo per pax per night avg 350 KIDR (Sotetsa Fresa Inn Minato), Kyoto per pax per night 400K IDR (Chita Inn).
  • Makan per pax avg. 750 JPY (bukan level Sukiya / Yoshinoya). Jajan2 pinggir jalan (kios) avg. 200-500 JPY.
  • 1 JPY = 123 IDR (per end of March 2014)
  • Harga yukata paling murah di Osaka 3000 JPY

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s