Works

SAO

SAO means Safe Act Observation. Maksud dari SAO ini adalah untuk meningkatkan safety saat melakukan pekerjaan. Misalnya gini, ada pekerjaan menambah jaringan telkom di suatu lokasi. Terdapat pengamat dan pelaku, dimana keduanya telah sepakat untuk melakukan SAO. Pengamat akan memberikan review safety terhadap orang tersebut, dari pemakaian sepatu safety, sarung tangan, helm, sikap dalam melakukan pekerjaan, dll. Perusahaan memiliki target minimum SAO dalam 6 bulan. SAO untuk semester kemarin adalah 600 SAO dan ternyata mencapai lebih dari angka tersebut. Untuk orang office kaya gw, pencapaian 10 SAO perbulan sudah luar biasa. Tapi untuk orang yg bekerja di field, 10 SAO sangat mungkin setiap harinya.

Terkadang agak2 jayus si, saat melakukan SAO. Mungkin karena gw di dalam office. Tapi orang2 bersemangat untuk melakukan SAO, karena tercapai atau tidak SAO tersebut mempengaruhi angka bonus tahunan. Wah…wah… Well, menurut orang2 kantor, BHP Billiton merupakan salah satu top score dalam SAO.

Journey, Love...Life..., Works

makin sulit

Betul, perlahan tapi pasti kehidupan di sini makin sulit di sini. Selain keadaan alam yg lebih panas, gak ada Krispy Kreme, gak ada 21 cineplex, gak ada body shop, gak ada salon kaya Blow Cut Depok, dll, pekerjaan juga makin sulit. Dari pekerjaan gw sendiri yang sampe sekarang masih bikin gw bingung, gw juga harus mengetahui peta perpolitikan yg sedang berkembang. Euh..bahasa gw mantab 😀

Bener2 d otak gw udah pengen buru2 tanggal 10 oktober. Pulang, coming home to my home sweet home. Akhirnya ngerasain perasaan orang2 yg merantau ngebet pengen pulang. Untung tiket gratis. Uuuhh…rindu pada Jakarta. Jakarta, the best! Hehehe.

Tapi gw masih beruntung karena sekarang gw masih di kota. Kalo denger cerita geologis2 itu, euh…gw gak betah d pipis sambil ketakutan ada beruang. Tapi bulan depan kayanya gw bakal ke area penambangan juga. Hehehe…plesir plesir :p

balikpapan, Works

Hello BPN

CGK = Cengkareng
BPN = Balikpapan

Hari 1
——
Nyampe di Sepinggan, ini airport crowded banget. Gak ada troli. Trus, bagasi pesawat yg gw naikin ternyata di barengin ama Merpati n Lion, cape d. Untung ada porter baik hati bantuin gw ngambil kardus 12 kg gw dari ban berjalan yg jalannya di atas rata2. Kayanya airport di indonesia yg gak international emang gak bagus d. Ini menjawab keheranan gw kenapa semua orang mau repot2 naro koper di dalam kabin. Hasilnya, kabin penuh! Keluar, ada bapak2 megang karton yg ada nama gw. Hihihi jadi berasa artis 😀 Kemudian langsung ke mess yang bentuknya mengingatkan gw ama kornel. Gw sekamar bertiga, dengan 2 cw sunda angkatan 2001. Kamarnya lebih gede dari kamar kornel dan kamar mandinya juga lebih gede. Taro koper, langsung ngantor. Cape d 😦

Hari 2
——
Kerja, kerja, kerja, kerja. Makan siang beli di belakang kantor, n harus merogoh kocek gw dalam2. Masa makan pake tempe, ikan kakap, sayur sop harganya 19 ribu!!!! Di kutek bisa 2 hari tuh. Btw, makan gw gratis kalo gw di mess. Jarak mess-kantor kira2 2 km. Jam 4 sore tiba2 diajak ngobrol ama bule, ternyata itu guru EF dan obrolan itu merupakan placement test gw untuk kursus English. Huiks…glagapan ngomongnya T_T
Ya..gpp lah gratis ini :p Malemnya dapet kabar untuk kursus bahasa Perancis di konsulat Perancis, ya…secara di sini Total Indonesie gede banget. Harganya 280 ribu untuk 3 bulan. Asik kan?!

Hari 3
——
Kerja, kerja, liat web BI, kerja, kerja. Boss pulang, ngeblog. Yahoo di block, gmail gak bisa chat, telpon gak dapet karena gw masih kontrak T_T

Journey, Works

Temporary

i’m leaving, that’s right.
my salary is high, it’s a hoax.
i’m happy, it’s true.
i’m sad, yes!
i love money, not really.
i can’t sleep, absolutely!
i’m so enthusiast, yeah…
but all of these things are temporary, even life is a temporary thing.
just pray getting the best i could have 🙂