opini, Works

Musim Pelaporan Pajak

Bulan April sudah hampir habis, periode sibuk2nya LHDN (dinas pajak Malaysia). Semua sambungan telepon LHDN cabang manapun sibuk terus dari jam 8 pagi sampai 5 sore. Ini tahun pertama saya melaporkan pajak di negara selain Indonesia. Rasanya, seneng gak pake ribet plus gak pake misuh2 (ngomel2 dalam bahasa jawa-red). Mudah2an seterusnya juga seneng kaya gini 🙂 Sejak tahun 2007, NPWP saya sudah aktif, yg artinya saya wajib melaporkan pajak di Indonesia sejak 2008. Kalau di Indonesia, batas pelaporannya sampai akhir Maret tahun berikutnya. Setiap form 1721-A1 dibagiin dari kantor, rasanya cuman bisa misuh2 pas ngeliat angka pajak yg dibayarkan. Angkanya gak seberapa sih dibandingin banyak orang, tapi perasaan gak rela ‘menyumbangkan’ hasil kerja keras dimarahin boss/client selama setahun buat disalahgunakan oleh siapapun pihak yg bisa menyelewengkan uang pajak 😦 Jalan tetep rusak, public transport tetep jelek, kesehatan tetep dikuasain mafia, sekolah tetep mahal, dst dst dst.

Diambil dari http://rumuslengkap.com/excel-logika/cara-menghitung-pajak-pph-21-dengan-excel/
Bracket dan PTKP di Indonesia

Bosen ah misuh2 terus soal uang pajak 😀 Pada dasarnya lapor pajak di Indonesia dan Malaysia mirip banget, yg beda adalah komponen2 pelaporannya. Mirip dari sama2 punya no E-FIN (ID) atau PIN E-Filing (MY), sama2 isi online yg namanya mirip juga (E-Filing), dan sama2 terima form 1721-A1 (ID) atau EA Form (MY). Sekarang bedanya (yg bikin ngenes):

  • PTKP di ID max 30-an juta untuk K/3, sedangkan di MY 36ribuan ringgit atau sekitar 130-an juta
  • Komponen pengurangan pajak di ID dan MY pada dasarnya mirip2, dari mulai jamsostek atau EPF, jumlah tanggungan. Tapi, tanggungan yg diakui oleh kerajaan MY including orang tua dan saudara kandung, gak cuman spouse dan anak. Beli majalah/buku/komputer/alat olahraga juga bisa ngurangin pajak dengan harga maksimal yg masing2 beda2. Tapi kan tetep aja, ngurangin pajak judulnya. Eh maap, jadi misuh2 lagi. Bahkan ya sampai tahun 2014, cicilan KPR juga bisa ngurangin pajak. Hiks.
  • Pengembalian pajak. Setelah ribet2 ngumpulin kuitansi pembelian2 pengurangan pajak ini tentu aja kelebihan pajak dikembalikan ke wajib pajak. Ngembaliinnya juga gak pake lama, gak pake ribet, gak pake harus ketemu mas2/bapak2/ibu2/mbak2 petugas pajak *susah cyiin ngomongnya harus Bahasa Melayu*. Ini yg sama sekali gak pernah saya rasain di ID. Hiks. Perih, perih….#eh
Diambil dari http://savemoney.my/personal-income-tax-malaysia-2014
Perkiraan pajak status single di MY tahun 2014

Kira2 sih itu perbedaan yg buat saya pribadi adalah perbedaan yg significant. Informasi soal pajak di MY bisa dicari di google, banyak banget source2nya dan penjelasannya gamblang dan mudah, contohnya di booklet dari PWC ini. Informasi pajak ID bisa dicari di google juga sih, tapi saya masih sering gagal paham 😦 Ato mungkin saya yg sudah malas cari tau :p << jangan diikutin :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s