Journey

Sulitnya Mencari Tempat Tinggal di Kuala Lumpur – Part 2

Saya kira ketika menuliskan pengalaman cari tempat tinggal di sini semua yg pait2 udah dilewatin. Ternyata, belum dimulai 😦

Di tengah tahun 2014, pertama kali pindah ke KL, saya cukup beruntung menemukan kamar kosong di salah satu unit condominium daerah KLCC dengan harga yg sesuai dengan budget. Saya kira keberuntungan itu merupakan penutup perjalanan cari tempat tinggal di sini, ternyata tidak sodara2.

Perjalanan dimulai ketika saya harus pindah ke tempat baru di bulan Maret 2015, sehingga saya sudah sibuk mencari tempat tinggal dari December 2014. Sebagai planner, saya sudah mulai cek-cek tempat di berbagai situs, mulai dari mudah.com.my, ibilik.com.my, iproperty, propwall, pasang iklan ‘Cari Kamar’ di milis IndoKL, you name it. Puluhan sms saya kirimkan ke advertisernya, semua isinya sama:

Hi, is your place still available? I’m female, single, Indonesian. Plan to move in on March 2015.

Gak ada yg bales 😦

Akhirnya salah satu sms dibales, dan ditelp. Dari situs ibilik untuk salah satu condominium area KLCC. Saya sms karena harganya agak miring, walaupun di condo yg sudah agak tua. Saya datangi, ketemu orangnya, deal, transfer uang di akhir December 2014. Hati senang, akhirnya dapet tempat yg masih area KLCC.

1 Maret 2015, saya sudah siap2 pindahan, ternyata:

Rani, you can not move. The old tenant is still there. So if you don’t any place, you can stay with me for this night.

Btw, ‘owner’nya ini nenek2 ya…. Dari December 2014 – Feb 2015, saya sudah melakukan transaksi yg meng-cover 2.5 bulan deposit dan 2 bulan sewa, it wasn’t a small amount of money, for me at least. Temen2 yg bener, juga udah suspicious ama permintaan uang sewa 3 bulan sebelum saya resmi menempati tempat baru. Ada bagian yg di-bold, karena saya juga pernah berinteraksi ama ‘temen2 yg ternyata gak bener’. Saya tetap PD melakukan transaksi itu karena ‘hey, ini urusan ama nenek2, masa ya tukang tipu‘. Yeah..it doesn’t sound like me eh? Mungkin ini efek ‘pernah-interaksi-ama-temen2-yg-gak-bener’.

Si nenek2 ini punya beribu alasan untuk minta saya transfer uang terus. Akhirnya ketika statement kalo saya gak bisa nempatin, saya langsung lapor polisi. Saya skip bagian dramanya bikin polis report di sini. Intinya saya bikin report sebagai jaminan saya akan mendapatkan kembali uang saya di keesokan harinya. Alhamdulillah uang saya keesokan harinya kembali 100% dengan 6 kali transaksi. Gak tau deh dia nipu siapa buat balikin uang saya.

Uang memang kembali, tapi saya gak punya tempat tinggal 😦 Alhamdulillah, sepertinya doa ibu saya didengar oleh Tuhan πŸ™‚ Saya punya tempat tumpangan dulu, dan saya juga dipertemukan lagi dengan 2 teman lama yg juga lagi cari tempat tinggal baru, dan sekarang 2 teman lama ini menjadi housemate saya πŸ™‚

Morale of story nya adalah:

  1. Di KL kalo cari tempat tinggal jangan jauh2 hari. Orang2 yg pernah saya sms dari December baru membalas sms saya dari bulan Feb’15 awal.
  2. Jangan gampang percaya ama generalisasi etnis/suku. Kalo lagi apes ketemu tukang tipu, ya apes aja.
  3. Harus legowo kalo budget terbatas, jgn so’2 cari harga miring
  4. Keberuntungan itu sifatnya terbatas, gak selamanya beruntung (gak nyambung ya ama 3 point sebelumnya :p)

4 thoughts on “Sulitnya Mencari Tempat Tinggal di Kuala Lumpur – Part 2”

  1. Hi Mba, mau tanya donk..
    aku kan baru pindah ke KL nih,, baru seminggu dan skr aku tmpatin apartment yg housemate nya org indo semua nah skr nebeng dulu di kamar small room bayar 1/2bulan sewa krn cm 2 minggu..rencananya awal sept nanti aku pindah ke kamar master room, aku diminta uang deposit 2+1 utilities tapi aku bayar depo ini ke penyewa kamar sebelumnya..nanti pun aku byr bulanan ke koordinator nya,, dia blg uang depo aku bakal balik kalo nanti aku nemu replacement saat mau keluar dan uang depo nya ya dr si replacement itu,,

    nah,. apakah common practice di KL emang seperti ini? atau aku mendingan cari lagi yg lebih jelas rules nya?

    thanks before ya mbak~~

    1. Hi, welcome to KL.
      Emang gitu kok practice nya, ada uang depo 2 bulan plus 1 bulan uti. Biar enak pas awal sept kamu masuk aja bayar uang depo nya, jd ada barang ada uang.
      Tanya aja ke koord nya, penyewa sblm nya ikutan bayar depo juga gak. Kalo dia ikutan bayar ya fair aja, soale kamu jd replacementnya dia.

  2. haloo mba, aku ada rencana mau hijrah ke KL nih alhamdulilah baru dapet kerja disana. sekarang masih urus urus EP dll sih, kemungkinan oktober atau november kesananya. mba masih di KL kah? kalo boleh tau daerah mana ya mba?
    aku rencana kerja di plaza sentral, maunya sih cari tempat tinggal yang dekat situ aja karna nantinya kerja shift sampe jam 12 malam pulangnya naik taksi gak mahal hehe
    aku selama ini masih cari cari aja sih di ibilik, belum berani hubungi langsung karna aku juga belum tau kapan berangkat kesananya.
    Nah baca pengalaman mba aku jadi khawatir soalnya aku malah gak ada teman disana, apa seharusnya aku udah mulai hubungi kontak itu atau gimana ya mba? karena aku belum bisa pastiin kapan mulai masuknya.
    atau mungkin mba bisa kasih rekomendasi gitu? tapi budget aku pas pasan banget mba jadi cari yang murah aja 200-500 perbulan lah.

    Makasi sebelumnya, maaf banyak tanya hehe

    1. Hi, saran saya sih mulai contact aja, gak ada salahnya. Mulai contact pake WA aja, common kok mereka pake WA, tp emang mendingan liat dulu sih sebelum deal. Pokoknya jgn transfer sebelum liat tempatnya dan jgn jauh2 hari.
      Aku kurang tau ya untuk budget segitu enaknya daerah mana. Tp yg pasti kalo deket2 lrt gak bakal dpt kayanya harga segitu, bahkan untuk kamar plg kecil. Biasanya lho ya….
      Coba aja contact2 yg di ibilik, ada juga di mudah.com.my. Pas tanya, jgn blg masih belom jelas, mereka gak akan ngeladenin. Lalu, sering2 liat google map, jaraknya kira2 make sense ato gak buat commute, deket halte/supermarket/klinik gak. Fyi, taksi di sini jelek banget, jd kalo bisa jgn ngandelin taksi untuk commute.
      Good luck!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s