opini

Cari Kerja Tuh…

Susah?

Ah lu aja yg pilih2 kerjaan. Kerjaan tuh banyak banget nget.

IMHO, looking for a job that suits you the best is the hardest thing. Memang betul kok, kerjaan di dunia ini banyak banget, tapi kan gak semuanya sesuai harapan kita. Jadi tukang parkir (tanpa maksud mengecilkan arti tukang parkir) juga dianggap pekerjaan, halal pula. Tapi masa iya yang sudah mengenyam pendidikan tinggi, 4-6 tahun di universitas berjibaku dengan tugas dan ujian, lalu end up di ‘blue colar job’? Pastinya bukan itu harapan dari para wisudawan-wisudawati ketika menggunakan toga hitamnya.

Kenapa musti takut sih Ran soal kerjaan? Kalo kita PD akan kompetensi kita, pasti ada yg hire kok.

Itu kata-kata supervisor pertama saya ketika perusahaan tempat kami bekerja santer issue lay off. Kata-kata ini yang saya pegang terus. Kompetensi adalah elemen paling penting dalam bekerja, mau sebagai karyawan/pegawai negri/wirausaha, itu modalnya.

Kalo kita bandingkan market tenaga kerja antara sekarang dan 10 tahun yg lalu, pastinya beda banget. Sepuluh tahun yg lalu, mungkin teman-teman yg kuliah di luar negeri cuma segelintir yg balik ke Indonesia, tapi sekarang tidak sedikit yg kembali ke Indonesia, atau at least Asia Tenggara. Kenapa gitu? Masih inget kan sub-prime mortgage yg mengguncang Eropa dan Amerika Serikat? Sekarang sih udah mendingan, tapi masih ada beberapa negara di Eropa yg belum pulih sepenuhnya, jadi itu mempengaruhi supply lahan pekerjaan. Selain itu, perusahaan MNC yg notabenenya banyak berasal dari Eropa dan AS, sudah condong mencari tenaga kerja yg lebih murah. Misalnya, Perancis yg berbatasan dengan Belanda, sudah mulai mencari tenaga kerja dari Belanda yang lebih murah harganya dari orang Perancis sendiri.

Nah, artinya apa? Lulusan lokal di Indonesia saingannya makin banyak, selain dengan rekan sejawatnya, tapi juga dengan orang-orang lulusan negara maju, yg somehow masih dilihat oleh banyak pihak lebih unggul daripada lulusan lokal. Kenapa? Kemungkinan besar karena exposure mereka ke Bahasa Inggris memang jauh lebih banyak, dan juga pergaulan dengan beda kultur. Sekarang bayangin aja, misalkan saya punya toko jamu tradisional di Nigeria, ya pastinya saya lebih milih orang Indonesia yg bisa ngomong Nigeria karena saya gak usah pusing mikir pas ngomong ama anak buah. Got the point?

Ya udah, kita bikin usaha sendiri aja. Gak usah pake tergantung ama orang lain.

Saya selalu salut dengan orang-orang berani seperti ini, dan saya ngaku kalo bikin usaha itu susah. Saya lebih milih jadi pegawai, dapat gaji teratur + benefit, gak mikirin besok pegawai2 saya makan apa. Memiliki sebuah usaha diperlukan sustainability yg besar, karena gak cuman ngurusin sejumlah pegawai, tapi juga keluarganya pegawai itu. Jadi, kalo anda-anda bisa, kenapa gak? Saya dukung angka wirausahawan supaya Indonesia bisa mencapai angka minimal 2% sebagai tolak ukur negara yg bisa sustain.

Balik lagi ke mencari pekerjaan yg kita inginkan itu sulit. Bukan karena kompetensi saja, tapi banyak faktor, dari masalah benefit, gaji, lingkungan kerja, sampai lokasi pekerjaan itu. Kompetensi pas, bos enak, gaji oke, lokasi gak asik abis. Setelah dihitung-hitung, ternyata gajinya gak nutup uang transport, akhirnya gak jadi diambil kerjaan itu. Ya..macam-macam lah.

Buat saya, bisa dapet kerjaan enak itu 99% dari usaha keras dan 1% keberuntungan. Bisa aja kerjaan oke, lokasi oke, gaji oke, lingkungan oke, eh tiba2 pas mau interview sakit perut akut, gak dapet deh. Jadi biar 1% nya lancar, minta banyak-banyak didoain ama orang tua, bayar zakat, solat 5 waktu, pokoke yg baik2 deh. Tapi inget, 99% nya itu berasal dari diri kita sendiri, kompetensi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s