Love...Life...

judul itu hal tersulit dalam kegiatan menulis, setidaknya buat gw pribadi. Semua postingan di sini judulnya gak ada yg beres. Point pertama buat pengamat adalah gw gak kreatif, trus gw gak bisa fokus. Hal2 tersebut yang membuat gw sangat sadar kalo jadi penulis itu susah banget. Penulis bukan penulis novel maksud gw karena gw kalo bikin cerita datar abis. Gw pernah ingin jadi kolumnis koran berbobot kaya Kompas ato kalo bisa ke majalah kaya Times atau jadi penulis script di CNN.

Mengingat kuliah di Indonesia bagian jurnalisme belum terlalu bagus, gw gak jadi ke FISIP d. Maksud gw tidak menjelek2an mass com nya FISIP UI lho. Lagipula dunia pers di sini masih kotor, dan masyarakatnya belum mendukung kemajuan pers itu sendiri. Maksud gw adalah masyarakat belum terlalu cerdas untuk membuat filter sendiri untuk setiap berita yang ada. Hmm…kalo dirunut2 lagi lebih tepatnya belum ada yang mengajarkan.

Nanyang Technology University sebagai pusat teknologi di Asia Tenggara memiliki jurusan jurnalisme yang lebih terarah dibandingkan dengan yang ada di Indonesia. Ini salah satu jurusan yang menjadi tujuan gw ketika meng-apply beasiswa NTU. Tapi, bahkan meng-apply aja gw dah gak berani. Salah satu sebabnya adalah gw merasa gw bego berat dan temen2 gw yg daftar berada jauh di atas gw. Jadi….jiper deh :p Ditambah lagi sentimen negatif gw terhadap negara singapur (s kecil) sudah semakin besar. Kemudian ketika orang2 NTU presentasi di sekolah gw, mereka masih sangat dendam dengan salah satu senior gw yang tidak jadi masuk NTU padahal udah dapet beasiswa 70%. Dendam si wajar, tapi kok ngomongnya gak enak. Ditambah lagi bapak emak gak punya duit buat ngirim gw ke sana.

Dari semua alasan itu, NTU gak pernah jadi angan2 gw. Raffless High School di Singapur pernah jadi impian, yang menurut gw bisa jadi gerbang gw untuk ke Yale University *mungkin ini yg bikin gw suka banget nonton Gilmore Girls*. Di Yale ambil apa, gw mau ambil jurnalism juga. Tapi sayang sekali gw gagal di tes kedua beasiswa Raffless High dari Departemen Pendidikan Singapura. Saat tes ini, pertama dalam hidup gw, gw merasakan kalo di antara sesama manusia ada anggapan bahwa perbedaan etnis merupakan perbedaan yang sangat besar. Kalo denger Mita ngomongin UCLA, ato dengerin orang soal MIT, gw tidak terlalu tertarik untuk terus mengenyam pendidikan di bidang teknologi. Keinginan gw untuk tetap belajar menulis masih cukup besar.

Andaikan gw memiliki lebih banyak pilihan, setelah gw S1 Fasilkom, gw masih ingin kuliah. Gw masih ingin belajar bidang lain. Gw tidak menyalahkan keadaan sebagai sebab gw gak bisa melakukan hal2 yg gw mau. Tapi karena gw emang gak bisa meninggalkan yang sudah ada begitu saja. Hidup penuh dengan pilihan, walopun pilihan2 itu tidak seperti yang kita inginkan. Gw memilih untuk masih ada di sini dan mencari pekerjaan, dan mungkin menjalani kehidupan ‘normal’ seperti orang Indonesia pada umumnya.

Sebenernya apa yang membuat gw masih ingin belajar jurnalism? Alasannya simpel, karena tokoh2 yang memberikan gw inspirasi berasal dari dunia ini. Menurut gw dengan menulis gw bisa bercerita ke banyak orang mengenai yang terjadi di dunia, baik yg bersifat makro maupun mikro. Semua jalur yang pernah gw lalui atau ingin gw lalui adalah jalur2 dimana gw bisa melihat dengan lebih luas. Pilot, fotografer, IT, jurnalism adalah bidang2 yang pernah terpikirkan di dalam otak gw. Semuanya memiliki kesamaan, melihat dunia dengan lebih luas dan berbagai macam sudut pandang. Well, paling gak di Fasilkom ini gw mendapatkan sudut pandang lain mengenai manusia. Di kampus ini gw merasakan dan menemukan bahwa orang2 IT yg dulu gw pikir geeks memiliki perasaan melankolis yang tinggi, bahkan mellow. Selama 18 thn pertama dalam hidup gw, gw tidak mengenal perasaan seperti itu. I’ll miss this campus, i’ll miss you guys 🙂